ANDRA ALODITA:
TERSESAT DAN BELAJAR MENCINTAI DIRI SENDIRI

“Ada kerjaan yang gak sesuai keinginan, bisa langsung pusing sendiri. Ada yang bilang gendut, bisa langsung aaaaarghhhh!”

Masih banyak orang yang ngalamin hal yang sama kayak kalimat diatas. Belum kenal sama dirinya sendiri bahkan gak punya self-love. Ditengah ‘ramainya’ media sosial, self-love bisa jadi penolong kita untuk tetap punya pegangan. Saya akhirnya memilih duduk bareng Andra Alodita untuk lebih tau pandangannya soal self-love, bagaimana ia memaknai dan berdamai dengan dirinya sendiri, serta bagaimana ia memaknai orang-orang terdekatnya. Bukan hanya keluarga atau teman, tapi juga follower-nya di media sosial. Ditemani secangkir teh manis hangat di rumahnya, saya mulai ngobrol sama Andra.

 

C: Ok ndra, “Tell me about yourself!”

A: I am a very moody person, aku tuh moody banget orangnya, disiplin, dan kalau orang bilang sih periang kali ya hahaha… Bawaannya seneng terus. Yang orang kurang tau adalah aku kurang suka sosialisasi. Bisa dibilang aku tuh ambivert, tapi aku bukan tipe yang selalu bisa ketemu banyak orang setiap waktu. Aku bahkan bisa ngotot bilang “aku mau sendiri ya!”. Biasanya yang tau ini sih teman-teman dekatku aja. Kalau ketemu orang biasanya aku lebih suka dalam jumlah kecil (1-2 orang) dan ngobrolin sesuatu yang berkualitas (quality talk) dibandingkan dateng ke party, kecuali kalau emang acara yang wajib dateng. Lebih suka ngobrol yang jelas aja.

Di lingkungan terdekat aku udah tau banget aku kayak gitu. Bahkan kalau lagi ada masalah, teman dan keluargaku udah lebih respect kayak selalu bilang “ndra boleh ini gak…?” atau “ndra boleh itu gak…?” dan aku bisa dengan tegas bilang “ngga!”, kalau dulu sih beda cerita. Dulu gak jelas, cuma “hmmm…”, bikin bingung orang. Biasanya diantara kesibukan aku yang kerja dari Senin sampai Jumat aku harus punya dua jam untuk sendiri. Hal sesederhana beres-beres rumah tanpa diikutin aja udah bisa bikin aku happy. Dan aku ternyata orangnya gak bisa multi-tasking setelah kenal diri sendiri.

instagram.com/alodita

C: Seberapa penting sih self-love menurut kamu?

A: Penting banget! Aku berkali-kali lost… Dari jadi fotografer, terus ngejalanin bayi tabung, terus jadi content creator, itu tuh lost lagi, lost lagi. Rasanya jatuh di lubang yang satu, jatuh lagi di lubang yang lain. Setahun terakhir ini aja sempat sedikit lost gak bisa pegang kendali terhadap diri sendiri, bahkan aku kena psikosomatis dan stres. Bawaannya negatif terus jadinya, gak bisa kerja, mental juga gak sehat.

Akhirnya aku coba mengenal diri sendiri dengan menganalisa emosi. Misalkan, ternyata aku bisa tuh ada yang ngajak interview terus aku tolak selama 3 bulan. Tapi, pas lagi mood-nya ok bisa dengan gampang aku bilang “ok ayok!”. Ternyata aku tipe yang gak bisa dipaksain orangnya. Aku jadi lebih tau batasan-batasan diri aku. Batasan itu bukan untuk mengahambat diri aku tapi lebih ke melindungi diri supaya gak lost lagi. Contohnya, toxic success. Banyak orang yang mengiyakan segala hal untuk dapat sukses yang akhir-akhirnya mereka stres bahkan bunuh diri. Makanya aku sekarang lebih melindungi diri aku supaya gak kayak gitu.

 

C: Ada gak sih bedanya antara @alodita di medsos sama Andra di kenyataan?

A: Menurut aku sedikit ada bedanya sih.. Soalnya aku sebisa mungkin gak mau terlihat sedang ada masalah. Aku gak mau sampai kelepasan marah-marah, ngejekin orang atau bahkan brand di media sosial. Dulu pas awal-awal sih mungkin pernah ya.. Kalau sekarang aku lebih membatasi. Sekarang biasanya aku analisa dulu, terus journaling dulu, meditasi, ibadah, baru ketika tenang aku mulai cerita.

Biasanya ketika udah punya waktu untuk analisa masalah yang ada di luar diri, aku bisa punya angle atau sudut pandang yang banyak. Ketika udah bisa melihat dari sudut pandang yang lebih jauh dan luas, aku biasanya dapat wisdom atau pembelajaran yang bisa aku share jadi konten di media sosial. Jadi sebisa mungkin gak langsung ‘nyampah’.

Contohnya ketika aku masuk rumah sakit karena kena psikosomatis. Bayangin aja, dites apapun aman tapi aku ngerasa kesakitan, gak bisa makan, gak bisa beraktivitas, ternyata mentalku yang sakit. Ketika masalah itu udah selesai baru aku cerita sama orang-orang. Aku lebih baik nahan dulu, gak menunjukkan betapa struggling-nya aku.

instagram.com/alodita

C: Menurut Andra, self-love dan kenal diri itu konsep yang beda atau sama?

A: Menurut aku sedikit beda, tapi semua itu berkesinambungan. Self-love, self-knowledge, self-respect ketiganya saling bergandengan untuk jadi cara kenalan sama diri kita. Kenal diri tapi gak sayang ada juga sih yang kayak gitu. Tapi kalau aku, semakin kenal diri, semakin sayang juga. Ok aku disayang suami, disayang anak, disayang keluarga, tapi kalo aku gak sayang sama diri sendiri ya siapa yang mau sayang sama aku.

Lainnya, yang orang terdekat tau tuh Andra suka ngelawak dan suka bercanda receh, ancur banget! Tapi kalau di media sosial kan orang taunya Andra itu bukan orang yang suka bercanda, bukan kayak Reza Chandika yang bisa receh all the time… Aku gak bisa kayak gitu, biasanya receh di dalam inner circle aja.

Dengan kenal diri ketika kita tanya sama diri sendiri jadi bisa tau jawaban-jawaban atas pertanyaan itu. Misalkan buat apa sih tetap jadi content creator walaupun ada yang mencemooh? Ya aku tau jawabannya karena kenal sama diri sendiri, karena aku suka dan happy menjalaninya.

 

C: Seberapa besar self-love dan kenal diri mempengaruhi keputusan kamu  dalam hidup?

A: Jangankan ambil keputusan, jalanin hari jadi lebih mudah. Ketika kita kenal diri kita jadi tau yang mana yang yes or no untuk diri kita. Kita jadi tau aspek apa saja yang kita butuhkan dan inginkan. Dari situ jadi aku gak gampang disetir sama orang karena punya value dan purpose. Walaupun prosesnya panjang, karena self-love gak berhenti di umur tertentu. Misalkan umur 30 pencarian jati diri dan kenal diri udah berhenti, gak kayak gitu. Kenal diri itu berubah-ubah mengikuti perkembangan kita.

instagram.com/alodita

C: Berubah dari fotografer kemudian berkeluarga, menjalani bayi tabung karena waktu itu ada masalah, dan jadi content creator itu termasuk perjalan self-love Andra bukan?

A: Menurut aku self-love ku dulu gak sebesar sekarang. Banyak hal yang menurutku aku lost, gak tau arah, gak punya pendirian. Disuruh orang nurut, self-love ku masih rapuh. Aku belum terlalu kenal diri aku. Dulu aku melihat sesuatu lebih ke sisi materi dan duniawi. Aku belum mikir ketika kenal diri ternyata bisa bikin aku lebih ‘kaya’ lagi. Aku dulu lebih banyak yes, semuanya yes! Ngomongin soal self-love aku tuh orangnya insecure banget dulu. Ada kerjaan yang gak sesuai keinginan bisa langsung pusing sendiri, ada yang bilang gendut bisa langsung aaaaarghhhh!. Kalo ada yang ngomong jelek aku langsung terpengaruh tuh, gak bisa tidur, kebawa mimpi.

 

C: Nah dari perubahan itu ndra, kan itu berubah banget kontennya, ada protes gak sih dari followers?

A: Sebetulnya protesnya lebih ke nanya sih “kak Andra kok sekarang ngepostnya brand terus sih?”. Itu kan karena dulu aku kan belum banyak brand yang kerjasama, jadi post juga seenaknya aja. Kalau sekarang dengan banyak brand yang kerjasama kan juga harus diatur. Tapi aku bilang, kalau misalkan kalian gak happy, yang penting aku sebagai yang punya account happy mengerjakannya. “Kenapa Andra gak kayak dulu?” Ya karena aku berubah. Ada juga yang naya “kenapa sih sekarang post-nya brand yang mahal sementara dulu murah terjangkau?” ya beda dong, kan dulu aku gak punya uang, sekarang alhamdulillah ada. Kita bertumbuh.

Kalo orang-orang deket sih pasti tau dan selalu support banget, tapi kalau orang luar kan hanya bisa men-judge tanpa tau dalamnya kita. Yang deket justru bilang “gila sekarang lo berubah banget… gue seneng liat lo sekarang…”. Tapi, kita juga harus tau berubah untuk apa dan menjadi seperti apa.

 

C: Gimana Andra bisa lebih kenal sama audience?

A: Kalau yang cepat sih biasanya manfaatin fitur questions di IG stories. Terus setiap beberapa bulan sekali aku ada acara community gathering gitu sama timku. Setiap minggu aku dan tim juga bahas konten bareng, develop konten dan riset yang kira-kira pas dengan audience-ku.

 

C: Seberapa penting sih kenal audience?

A: Menurut aku sih penting dari segi pekerjaan, karena kan ketika kita develop konten untuk brand misalkan, kita kan harus tau targetnya siapa. Cara komunikasi aku secara otomatis harus mengikuti juga. Aku pengen kontenku gak hanya berguna bagi aku sendiri tapi juga untuk orang lain. Tapi gak melulu setiap konten harus hit. Tapi, karena mayoritas followernya seusiaku, jadi mereka ya merasa relate.

Lebih banyak yang appreciate sih dibanding mengkritik. Karena aku kan share hal-hal yang cukup jarang dibuka sama orang kayak soal penyakit, finansial, kehidupan. Banyak dari audienceku yang justru curhat karena mereka gak disupport sama lingkungannya, sementara aku tipenya di keluarga dan teman bebas bicara, bebas berpendapat.

instagram.com/alodita

C: Gimana kamu memperlakukan followers?

A: Aku santai aja sih. Aku justru gak suka dan agak risih tuh kalo misalkan dateng ke satu ruangan terus terlalu ‘didewakan’, udaaah… tenang aja, aku bukan siapa-siapa kok. Aku cuma orang yang hoki aja, followers aku banyak. Biasa aja harusnya. Kayak temen lama ku suka pas aku samperin di mall terus ada yang bilang “gila gue disamperin sama Andra”, padahal jangan menganggap Andra yang di dunia nyata adalah Alodita yang di media sosial lo., karena beda. Aku semakin kesini merasa audienceku adalah teman yang ketika aku bisa punya waktu akan ku respon. Karena mungkin  mereka gak punya temen sebanyak aku jadi curhatnya sama Andra aja deh.

 

C: Seberapa idealis seorang Andra ketika bikin konten?

A: Cukup idealis karena apa yang aku post harus yang sesuai sama aku. Ketika post tentang brand, ya betul-betul yang aku pakai produknya. Kalau visualnya sekarang udah bukan jadi masalah sih, lebih idealis pada pemilihan brandnya. Karena aku pakai jadi produknya jadi bisa fluent ketika komunikasiinnya ke audience. Aku bikin konten dari hati, sesuai yang aku mau dan suka, gak ngikutin orang.

 

Dari Andra kita belajar bahwa self-love itu harus selalu diusahakan. Tantangannya pasti akan selalu ada karena hidup kita berkembang dan berubah. Hal yang sekarang jadi masalah belum tentu akan jadi masalah di waktu lainnya. Tinggal kita bijak memilih dan menentukan apakah mau hidup lebih enak dengan mengenal diri atau membiarkan diri mudah terbawa arus kemanapun karena gak punya prinsip yang kita pegang. Kita gak bisa memuaskan semua orang, yang terpenting sebagai manusia kita harus happy dulu dengan apa yang kita kerjakan. Ketika happy kita akan lebih mudah ngejalanin semuanya dan tanpa bebas.

“You are your content. If you are not your content, so who are you? It is your own job to make yourself happy. So do what makes you happy, love yourself!”

Love,

Calvin

__________

Follow us on:

Instagram : https://instagram.com/vosfoyer

Youtube: https://youtube.com/c/vosfoyerchannel

Facebook: https://www.facebook.com/vosfoyer/

Line@: @vosfoyer

back